>>
you're reading...
True Story

namanya tak boleh disebut [part 3]

Judul: “bukan aku tetapi kami….”

ckrek ckrekkk,…. huahhhhm,… owkeh q lajutin cerita ini,..
ngomong2 dah sampai mana yah????

cerita sebelumnya,…………………………………..
tapi karena aku yang harus bertanggung jawab dengan puluhan org disekitarku akupun memberanikan diri,.. dan duduk di meja yang telah dipinggirkan di dekat jendela belakang,.. disana kulihat ada peserta yang sedang di diklat,.. sedang duduk jongkok dan ada beberapa senior yang membentak2 mereka,..
aku tersenyum lega ,.. dan membayangkan kejadian esok bkal sama seperti mereka,…
semoga malam ini cepat berlalu [dalam hatiku berkata]
tapi malangnya justru inilah permulaan dari semua teror yang hingga kini tidak pernah kulupa…
baca namanya tak boleh disebut [part 2]
 

yah,.. malam itu memang belum berakhir,.. saat itu bekisar pukul 2 pagi,.. kami berdua, aku dan si embek masi terjaga,.. kami masi terpikir tentang senior kecil kami yg sedang sakit [alesan lain, biar rada keren…. kan jelek tuh klo ku sebutin karena ketakutan],.. ngenes bget yah,.. owkeh anggep aje w kagak lagi taku yer,.. dan dalam benak hati lu yg paling dalam bilang kalo… “si penulis posting ini pada saat itu gx lagi ketakutan, pengen kabur, nagis dan pengen pulang”
sip
kita ada persetujuan sekarang
persetujuan antar penulis [gw] ame lu [pembaca atau yg gx sengaja ngebaca]
sepakat????

sip sekarang gw mulai

dini hari itu, malam itu kami begitu penasaran dengan sesuatu hal,… sesuatu hal yag terus membayangi pikiran kami aku,..
oia,…
liat gx kata-kata yg gw warnain merah di sisipan cerita sebelumnya diatas itu,..???
msi belum mudeng juga kah???
yah coba kita simak kata kata sebelumnya dari guru2 gw yg lagi inspeksi malam….

GAK ADA YANG BOLEH DILUAR…..!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
BAIK PESERTA MAUPUN PANITIA,….!!!!!!!!!!!!

GAK ADA YANG BOLEH DILUAR…………!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

nah loh,…. q juga bodohnya baru sadar setelah q turun dari meja itu n’ tiduran dilantai,.. dengan polosnya q ngomong sama mbek,.. “ei,.. kasian bget yah tuh adek2 kelas pada masih di ospek malem2 gini”

“adek2 kelas yg mana??” tanya dia pke wajah bingung,…

jleb,… mulai kurasakan tekanan yang kurasakan tadi,.. hufft,.. q gx tau harus jelasin gimana,.. detak jantungku terus melambat,.. ntah aku yg berpikir dan melihat begitu cepat,.. tapi kurasakan semua hal disekitarku bergerak begitu lambat,… angin yang membelaiku begitu terasa,..
hal itu bener2 ngebuat aku takut,…
takut,.. jikalau q boleh pulang, maka aku kan pulang secepat2nya saat itu,..

tapi,.. acaraku,… teman2ku,… sahabat2ku,… adik2 kelasku,… yah hanya itu yang kupikirkan saat itu,.
dengan penuh semangatpun aku beranikan diri untuk mencoba ngecek sumur bagian belakang, benarkah ada sesuatu yang aneh??? rasa penasaranku mengalahkan ketakutanku ,…

aku berjalan mengendap2 bersama si embek,.. saat itu malam begitu kelam, suara burung gagak terus berputar2 di atas sekolah kami menambah suasana mencekamnya saat itu,.. ingin rasanya mencari ketapel atau semacamnya biar ntu burung gx ribut2 lagi,… sumpah gw takut saat itu,…

kelas memasuki lorong sebelum sumur itupun kami lalui,.. perasaan tertekan begitu terasa,.. q merasakan ada sesuatu hal yang menekan begitu kuat,.. aku tidak tau itu apa, yang jelas perasaan tertekan itu begitu tidak nyaman terasa,… untuk bernafas pun susah ku lakukan,.. nafasku yang kian melambat,..
aku merasakan effek seperti saat kita sebelum tidur,… tanpa kesadaran,.. dan ku melihat sosok ku yang sedang berjalan menuju lorong itu,.. penglihatanku begitu nyata saat itu,..
perasaan tertekan itu seakan menghantamku keluar,.. ku lihat sosok yang begitu ku kenal sedang berjalan bersama si embek,… tapi,.. kesadaranku tak bisa bergerak,.. begitu tertekan,.. aku tidak tahu apa sebenarnya yang terjadi,.. tapi sosok diriki itu begitu jelas terlihat,.. aku begitu tak berdaya,… sampai akhirnya aku merasakan tubuhku lagi,…
dengan sigap akupun mengajak si embek kembali kekelas,..

dia pun merasakan hal yang serupa,.. [setidaknya itu yg dia katakan,.. ] sangat jelas terlihat dia begitu takut,.. kamipun terus terjaga didalam kelas,.. tidak tidur,.. tidak bergerak, tidak berkata apapun..
kami menunggu datangnya pagi….

hingga subuh datang,..

rasa tekanan yang begitu berat kami alami,.. kami sembunyikan, memang begitu sulit, tapi ini demi kebaikan acara ini,.. senyum palsu pun kami berikan pada mereka,..
ketika subuh tiba,.. kami membangunkan peserta diklat,.. karena pada saat itu ada acara renungan subuh,.. q tak ingat saat itu siapa yang memberikan renungan itu,.. tapi yang jelas bukan aku,..
acara begitu lancar,.. senyum pun terus terpancar pada raut wajahku yang mulai kusut karena kejadian malam itu,… sebuah senyuman yang benar2 tulus,…

acara ini sepertinya sesuai harapan…
peserta begitu terhanyut dalam renungan itu,.. mata terbinar2,.. isak tangis,.. seolah mereka mendapatkan suatu nilai penting yang ingin kita tanamkan,… suatu hal yang penting,… penting bagi kehidupan mereka kelak…. [maaf gw lupa nilai pa itu,.. tapi gw percaya itu nilai yg penting bgt]

hahaha,.. waktupun terus berlalu,.. saatpeserta menjalankan sholat subuh,.. seperti biasa aku dan tmen2 ngejagain ruangan,.. dan saat itu ku tahu keadaan sebenernya,… fera, dan tmen2 panitiaku terlihat begitu panik,…

“waaaaaa,…. tdi ada panitia junior yg ngeliat penampakan…… T_T ” gmana dong wa,…

menghela nafas panjang,.. akupun berjuang untuk menutupi rasa panikku yang begitu terasa,.. begitu menyiksa,.. akupun bertanya pada panitia yang dimaksud teman2ku,..

“apa yg kmu liat dek??” tanyaku sok santai
wajahnya begitu jujur [itu persepsiku] dan mulai berkata,…
“tadi,.. saat ada acara renungan subuh q liat ada cewek pke baju daster,.. rambutnya tidak begitu panjang,.. ia menangis dipojokan kak,.. aku sadar itu bukanlah manusia,.. ia tidak menampakan wajahnya,.. dia sepertinya begitu marah,.. q gx tw kenapa kak,… tapi aku takut bakal ada apa2 kak,…”

akupun menjawab dengan menutupi kekhawatiran ku karena ingin semua tetap dalam kendali dan tidak ada kepanikan,..
“ia dek,… ntar q coba kuatasin n’ cari tau,.. kalian tenang aja,.. yang penting jangan terlihat panik didepan adik2 n’ satu hal yg paling penting jgn biarin peserta tau apa yg terjadi,.. biar mereka bisa tetep menikmati acara kita tanpa kekhawatiran terjadi sesuatu”

yah,… mungkin hanya itu yang bisa ku katakan,.. masalah ini memang baru buat aku,.. selama ini aku memang gx pernah telibat masalah2 seperti ini,.. n’ smpe kadang2 q pngen ngalaminya,.. tapi agaknya tuhan benar2 ngabulin  permintaanku,..

sumpah,.. gw takut,..

n’ klo boleh milih q gx mw kyak gini,.. q bener2 takut saat itu,..

banyak ku berpikir,… sejenak ku pergi dari kelas itu untuk sedikit merebahkan diri,.. q mulai menutup mataku didalam kelas tempatku bersekolah,.. kelas 12 IPA 2,.. aku begitu lelah,.. mataku begitu berat,.. aku merebahkan diri,.. lama lama ku mulai masuk ke alam mimpiku,.. begitu lelah dan begitu berat kurasakan,.. aku sangat lelah berpikir aku sangat lelah akan teror2 tersebut,.. q terus berpikir kejadian2 saat ku memejamkan mata,.. sebenarnya setelah sholat subuh ku pergi sejenak berkumpul dengan beberapa org yang ku ketahui memang menjaga eskulnya masing2,..

disana ku tanyakan eskul yang masih melakukan penggojlokan malam2 di dekat sumur,..
perkiraanku benar, tidak ada eskul manapun yang berada disana pada malam itu,.. perasaan tertekan sudah begitu terasa biasa bagiku,.. hal itu tidaklah menjadi sesuatu yang wah bagiku,.. ku sudah begitu bosan dengan rasa tertekan itu,..lama bercerita mulai terkuak kejadian2 aneh yang dialami berbagai tempat,.. tentang tertangkap kameranya sosok kepala tanpa tubuh pada saat photo brg anak2 eskul SKR, kesurupan anak basket, dan termasuk penampakan diklat di dekat sumur tua….
 

akupun mulai memejamkan mataku perlahan,… tapi q tidak tahu apakah aku begitu gelisah atau apa,.. meskipunku tertidur,.. msih jelas terdengar celotehan org2 yg ku kenal didalam kelas,.. dia sedang membicarakan aku,..

“kasian yah,.. mungkin ntu anak kecapean bgt begadang,.. dah biarin aja dia tidur,… bla bla bla,… sayup2 namun begitu jelas,.. dan aku katakan

ITU NGEGANGGU TIDUR GW !!!!!!!!!!!!!!!!!!!
tapi biar gx menjadi2 q paksakan tidur,……. dan akhirnya suara2 itupun menghilang,…

sebangunnya ku tidur dah rada kesiangan bgt pokoknya,.. q dicari2 sama seluruh panitia,… hehehe,… bkan krena apa yah,.. tpi q didakwa ngegabut,.. dari pagi sampe siang krena ngehilang tanpa kabar gtu aja,..

bangun dari tidur,.. q lgsung ijin pulang buat mandi,.. n’  juga krena ada sesuatu yg pngin ku cari [alasan]
samapai rumah ku tidur dengan puasnya,…………… tanpa ada yang mengaggu,… tanpa ada suara2 ,…. fuiiiiiiiiih,… nyaman bgt deh dirumah,.. sampe2 q sore baru bangun,.. gx kebayang n’ gk terpikir lagi dah apa yg terjadi di sekolah,…

karena aku rasa terlalu lama ku dirumah n’ ngegabut,.. akupun memutuskan untuk mandi dan lekas tidur lagi pergi ke skolah lagi untuk melanjutkan kerjaanku….

tetapi tidak tahu kenapa saat ku masuk kedalam sekolah,.. perasaan tertekan itupun kembali terasa,.. berat sekali,.. dan suara2 yang tadinya berasal dari teman2ku begitu terdengar dalam telingaku,.. aku tidak tahu apa yang terjadi denganku,.. ku berjalan tanpa sadar,.. terus berjalan seperti tanpa semangat hidup,.. suara2 yang begitu beringsik,.. terdengar begitu  jelas,.. mereka sedang bertengkar,…

siapa mereka,..
aku tidak tahu,… sosoknya tidak dapatku lihat,.. tapi suaranya begitu nyata,… suara2 yang sangat ramai,.. q tidak tahu berapa jumlah mereka dari suara itu,.. q tidak tahu,.. puluhan,.. atau bahkan ratusan,.. mereka begitu menggangguku,… suara itu begitu mengganggu,..

aku melihat keatas genting sekolah,.. disana ku melihat diriku sedang duduk,…

tidak,.. aku bukan melihat diriku sedang duduk diatas genting tetapi justru aku yang melihat diriku sedang melihat keatas genting,… dan akulah yang berada diatas genting kelas itu,..

begitu nyata kurasakan,… aku tidak bisa bergerak,..
waktu berjalan begitu lambat,.. aku tidak tahu berapa lama kami berpandang2an…. [aku dengan aku yang berada dibawah sana],… aku tidak tahu siapa itu yang dibawah sana,… ku tidak tahu,.. yang jelas saat ku sadar aku berada di atas genting dan melihat diriku dibawah,.. suara2 itu telah menghilang,..

ku rasakan waktu yang berjalan begitu lambat,.. angin yang melambai dengan begitu lembut,… langit2 yang bergerak sangat lambat,..  ntah dari mana pengetahuan itu kudapatkan [yg ku tahu sesuatu yang buruk sedang terjadi],…. lalu siapa dibawah sana????….. atau lebih tepatnya siapa aku yang diatas ini,…

beberapa saat akupun tersadar kembali,.. kurasakan gerakan lambat jari2ku mulai kearah normal,.. begitu terlihat nyata kembali tidaklah bergerak lambat dan aku sadar aku telah dibawah lagi,..
aku melihat keatas,.. sosok yang tadi kulihat sudah tidak ada,… kumerasakan sesuatu yang bergerak dileher sebelah kananku,.. begitu dingin,.. kurasakan

sore pun berganti,.. menjelang malam kami setelah sholat maghrib,.. kamipun makan malam bersama,… dah lama gx makan enak,… [dalam pikiranku]

senang sekali rasanya saat itu,.. kebersamaan begitu melakat pada kami,.. tetapi,.. q lihat ada seorang peserta perempuan yang ku tahu ia beragama hindu sedang menangis,..
ku lihat pula kemudian ada seorang senior muda [perempuan juga] datang menghampirinya menenangkannya,.. beberapa saat dia terus berusaha menenangkan peserta itu,.. sembari sekali2 melihat arah belakang jendela,.. tidak lama kemudian senior muda itupun ikut menangis,…

akupun penasaran dan menyuruh salah satu temanku yang perempuan bertanya pada dua org yang menangis itu,.. tangisan mereka sudah mencuri perhatian banyak org,.. dan beberapa peserta dan panitia,..
dengan bergegas org yg ku suruh menanyai alasan mereka menangis pun mengatakan padaku,…

“wak,.. kmu kesana deh,… mereka ngeliat penampakan katanya”

kekhawatiranku mulai memuncak,.. sambil bertingkahselayaknya org  bodoh q berjalan kesana [sekalian ngehibur mereka] ,.. dan mengunjungi mereka

“kak,… disana,… dipojok sana,.. dia ngeliatin aku terus,… dia marah,… aku takut kak,… matanya merah,… dia besar sekali kak,.. di luars kaca sana,… dia marah kak,.. aku takut kak,… aku takut kak,…”

“dia perempuan pke baju daster putih gx??”

“nggak kak,.. dia besar sekali,… dia marah,… aku takut,.. aku takut kak,……..”

dalam pikiranku,.. ini adalah sesuatu yang benar2 berbeda,.. berbeda,… q tahu sesuatu yang tidak baik bakal terjadi dikelas ini,… dalam benakku ku mulai menghitung2 segala kemungkinan,… ku takut bakal ada kejadian yang tidak dapat aku hendel sebelumnya,… q mulai ragu, kali ini aku benar2 kosong,.. ku merasakan tekanan yang biasa terasa,… sangatlah berbeda dari sebelumnya,… kali ini ku rasakan benar2 tertekan begitu berat,… begitu berat,… begitu berat kurasakan,…

aku menyesal aku baru tahu setelah kejadian itu,… beberapa lama bahkan dapat diakatakan saat ini,..
pada saat itu adalah,…

saat itu adalah awal sebenarnya dari semua hal2 buruk,.. yang tidak pernah aku bayangkan,.. teror2 begitu mendalam,… teror yang saat ini masih terasa dan teror yang mengenalkanku pada “ia yang namanya tak boleh disebut”

bersambung….

ttd

dewa (penulis dan org yang mengalami)

Advertisements

About dewa putu am

I'm a agro meteorologist. I like drawing, writing, playing guitar, gardening, and maybe I like studying too hehehe but I lie.

Discussion

4 thoughts on “namanya tak boleh disebut [part 3]

  1. semakin panassssss……………. he3

    Posted by yoga | January 8, 2012, 1:36 am
  2. hmm.,,
    aku lagi tidur dirumah wktu itu.,

    hohohooaaaaoommm., 😀

    Posted by nd'rw (samaran) | January 24, 2012, 12:46 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

IdWordpress
Warung Blogger

Blogger Hebat

Posting2 si Anak Angin

%d bloggers like this: