>>
you're reading...
ceritaku

Cerita Pedagang Powerbank yang Maksa..!

Bad Boy

Bad Boy

Huello selamat sore. Hari ini saya mau cerita tentang kejadian tadi pagi tepatnya didalam sebuah bus yang sedang ngetem di Terminal Kampung Rambutan.

Pagi itu langit sudah sangat terang, rasa kantuk sudah bergelayut dengan indah di kelopak bagian atas mataku bak monyet yang membuat mata kian berat untuk terbuka. Jadilah saya membuka mata sekenanya. Pagi itu memang saya sedang dalam perjalanan Lampung Bogor melalui jalur darat kemudian menyebrang mengarungi selat sunda, istirahat sebentar dan kemudian naik bus menuju kampung rambutan. Yup Terminal kampong Rambutan, Terminal yang sama dengan saat pertama saya menginjakan kaki ketanah perantauan untuk pertama kalinya Delapan Tahun yang lalu.

Saya merasa sudah cukup hapal dengan kondisi terminal ini. Pengalaman pertama bareng bapak saya jam 4 pagi. Pengalaman berikutnya saya pernah bermalam di dalam Terminal ini hanya untuk menunggu bis pertama ke merak sekitar jam 4 hanya karena masalah sepele yakni tertinggal beberapa menit dari bus terakhir. Berikutnya lagi saya juga pernah ujug ujug turun dari bus pertama merak dengan gaya lusuh, belekan dan ber iler pagi-pagi mandi di toilet dekat mushola lalu bergerak naik bus lagi entah kemana untuk tes TPA. Berikutnya saya pernah merasa menjadi pedagang asongan yang banyak membawa minuman berbagai merek dari isotonic, teh, mijon, air mineral label biru, air mineral dan ada juga  label hijau. Permasalahannnya juga simple sih, hanya karena memakai trik bertanya lokasi musti n kudu di warung sambil bergaya lagi beli minuman. Nongkrong lama ditempat yang salah selama dua jam lalu pindah cari popmie kebetulan dilokasi strategis buat nyetop bus arah bogor yang baru berangkat, fresh dan banyak tempat kosong.

“Kondisi tak aman muncul saat kita sudah merasa paling aman”

Dan Hal itu pun terjadi. Saya akan mencoba merunut situsai saat itu benaaaar benar dari awal. yaitu dari lampung. Agar mempermudah dalam deskripsi berikut ini sudah saya buatkan path perjalanan saya menggunakan my maps.

Oke sebagai awalan harus ku akui bahwa ini perjalanan menggunakan jalur darat dari Lampung Tengah menuju Bogor adalah perjalanan yang cukup panjang dan berliku dan bikin capek. Udah gitu aja sih maksud dari peta di atas, dan ga ada maksud lain selain mendeskripsikan hal itu. Oia, ditambah lagi dengan tindakan polos saya menerima tawaran untuk minum kopi (gratis) saat di kapal, jadilah perut saya berasa awut awutan selama perjalanan laut dan kemudian jackpot saat dah sampe di Merak. Untungnya saya dapat tertidur lelap saat perjalanan merak-Kp Rambutan.

(Kembali ke paragraph 2 )…… [aja]

Karena mersa sudah hapal dengan percaya diri sayapun melangkah dengan pasti dari tempat turun bus ke arah toilet karena kebelet baru ke  tempat biasa nunggu bus kearah bogor. Benar saja, baru 2.15 menit saya menunggu bus ke arah bogor pun datang. Dengan langkah biasa saja saya berlari kecil diiringi hembusan angin yang menari bersama debu menyambut dengan sorotan batang batang cahaya hasil efek tindal dari partikel halus debu yang terdispersi oleh udara membentuk aerosol. Saat itu saya merasa keren.

Kebahagiaan gw ternyata sesederhana itu ya hehehe :d .

Singkat cerita (udah keterlaluan panjangnya soalnya), Sayapun sampai di bangku nomer 3 sebelah dari depan. Bengong dan tidak tau musti iseng ngapain karena entah ngaa signal gps game Pogo g ke detect di dalem bis itu. Akhirnya saya hanya bisa mendengar music. Datanglah seorang pedagang Power Bank 1 (PB1) menawarkan powerbank kepada gw.

PB1: bang Powerbanknya…. minat?
gw: maaf bang saya sudah punya powerbank.
PB1: coba lihat, siapa tahu kita bisa menjadi teman

srek srek gw nunjukin powerbank yang satu bulanan lalu gw beli.

PB1: okelah, tapi kalo mau tuker tambah dengan powerbank yang saya tawarkan ini g papa lah.
gw: enggak bang, ini aja dah cukup
PB1: ya g papa (dan kemudian nawarin ke penumpang lain)

tidak lama kemudian datanglah pedagang Power Bank Kamfretos (PBK) menawarkan powerbanknya ke gw.

PBK: bang power banknya… minat? (mereka punya semacam sop kayaknya)
gw:  maaf bang saya sudah punya powerbank. (ikut pake sop sendiri)
PBK: coba lihat mana powerbanknya ORI kaga? (pasang tampang songong)

srek srek srek…. tsaaaaah gw tunjukin powerbank hitam nan keren tapi g tau ori ato enggak, katanya sih ori tapi entahlah.

gw: ORI lah (udah rada males malesan jawabnya)
PBK: coba lihat, (ambil powerbank gw sambal liat tulis2annya), ah cuma 10000an mAH. liat ini 199000 mAH . ini bisa buat satu minggu loh. coba Tanya berapa harganya….

nunjukin powerbank merek aapa gw lupa tipisnya macam dompet itu loh yang buat gw terkesima saking gedenya g keyakinan gw akan kebeneran angka segitu. Karena g berminat sama sekali gw pun jawab dengan perlahan

gw: g deh bang saya g mau beli powerbank lagi soale ini saja dah cukup.
PBK:bang saya ini nawarinya dengan sopan loh,.. coba lah Tanya berapa harganya..

karena ada kesan pemaksaan, gw pun semakin g berminat. dan sekenanya menjawab pertanyaan pedagang tersebut.

gw: g deh bang,.. maaf bgt nih saya g ada budget dan saya juga merasa belum perlu nambah powerbank lagi, jadi saya rasa g perlu bertanya berapa harganya.
PBK: sekali lagi bang, ini saya nawarinnya sopan loh, Tanya lah dulu berapa harganya.
gw: ya.. berapa harganya bang?
PBK: 290 ribu aja bang, kalo di mall harganya bisa 500an, disini bisa murah karena kami langsung dari pelabuhan di jakartanya (black market).
gw; huuum sekali lagi maaf bang saya lagi g ada budget buat beli powerbank bang,.
PBK: bang, ini saya dari tadi tanyanya sopan loh, harga segitu masih bisa di tawar kok abang maunya berapa?
gw: begini bang, saya g bisa dan lagi g pingin beli powerbank lagi sekarang, dan saya juga tadi sudah dengan sopan bilang kalo saya g ada budget buat beli itu. jadi percuma kalau saya dah nawar tapi g jadi saya beli malah itu jadi g sopan.

Dia udah beberapa kali mengatakan bertanya dengan sopan, ada dua kemungkinan yang saya tangkap saat itu. Pertama, dia memang bertanya secara sopan tetapi saya menjawab sekenanya dan dengan mimic wajah ogah ogahan sekenanya juga jadi menyinggung dia. Kedua, dia dah g sopan. “org baik jarang bilang dia baik” kalo terus melakukan itu mungkin ada maksut tersembunyi). entah berapa kali dia maksa biar saya menyebutkan harga yang saya inginkan untuk powerbank itu, dengan alasan “pamali” kalo g ditawar (emang pamali ya???).

Dia juga bertanya begitu sambil mulai Menepuk nepuk pundak saya dang berbicaranya dekat sekali ke muka sambal menyebut kata “Saya sopan”. Ada beberapa kata yang saya tangkap. “Saya nawarinnya dengan sopan”, “tawar aja, kalo harganya saya g bisa kasi yah saya g jadi kasi ni barang”, “jarang ada loh di terminal yang nawarinnya sopan”. bahkan ntah ngapa dia masukin tangannya ke tas kecilnya, (ngeri ada piso ato apa gitu didalem) tapi sesaat itu juga ku lihat sekilas dia g begitu tenang n liat sekeliling. melihat hal aneh itu ku lihat juga sekeliling ternyata bus udah lumayan penuh penumpang.

Biar cepet selesaipun saya ajukan penawaran sekenanya, soalnya saya sering melihat barang seperti itu di jual di stasiun, di terminal terminal bayangan dan di pelabuhan harganya kalo g salah 20rb an.

gw: 10 ribu bang.
PBK: Waduh bang, keliatan banget itu main main bang, saya itu dari tadi dah nawarin dengan sopan loh, tapi tawarannya kurang ajar banget kalo segitu.
gw: kan saya dari tadi sudah bilang bang kalo saya tidak ada budget buat beli powerbank
PBK: Pake Bahasa Indonesia bang, saya g paham apa itu budget.

sejenak gw mikir, apa gw salah gunain kata yah, setau gw budget itu macam alokasi uang dari keseluruhanyg kita bisa gunain untuk beli barang yang kita rencanaain. (kasi tau kalo saya ada salah ya).

gw: Saya g ada uang bang.

dan penjual powerbank itupun pergi sambil ngedumel gak karu karuan.

Ada beberapa hal yang saya pelajari dari kejadian ini.

  1. Kalo ngobrol sama orang selain tinggi suara n kecepatan ngomong yg musti diperhatikan itu ekspresi saat ngucapin kata kata tersebut. Ekspresi yang salah saat pengucapan mungkin dapat mengubah arti dari kata tersebut.
  2. Jaga emosi (enatah apa yang terjadi kalo saya emosi n jadi males malesan ngeladenin pedagang itu ato jawab dengan nada tinggi karena kesal) yakin yang rugi bakal saya
  3. Selalu doa sebelum berpergian

sekian dari saya,

terima kasih.

 

 

 

Advertisements

About dewa putu am

I'm a agro meteorologist. I like drawing, writing, playing guitar, gardening, and maybe I like studying too hehehe but I lie.

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

IdWordpress
Warung Blogger

Blogger Hebat

Posting2 si Anak Angin

%d bloggers like this: